This is who really I AM !

large

terlampau sering denger opini masyarakat yang bilang bahwa predikat “ANAK PINTER” hanya dikhususkan untuk anak yang jago di bidang matematika, fisika, kimia, biologi. gue semakin gedek dengernya karna itu udah jadi perbincangan yang biasa. well to the well well, gimana dengan seorang anak yang punya excess di bidang lainnya? ngerasa tersinggung sih iya, gue tersinggung. karna ke empat pelajaran yang gue bold itu satupun gak ada yang nyangkut di otak gue. yap i thought my brain is normal, nor intelligence nor stupid. I am normal! I’ll be favored studies depends on the teacher. How do they theach

gue akan cerita dikit seberapa standard otak gue yang ini. Talk about math? I am sure I’m not the only one person who consider math as a fool thing and I fed up of it. Gue suka kok matematika, seperti halnya materi logaritma kelas 10 yang akhir-akhir ini bikin gue super busy karna saking senengnya cari bukti-bukti otentik kenapa ke-10 sifat logaritma itu menghasilkan nilai yang mutlak. Gue butuh bukti, bukan cuma explanation. Gak hanya itu kesenangan gue ke pelajaran ini emang udah terpatri sejak SMP. Dari materi persamaan garis lurus di kelas 8 dulu, gue selalu happy nentuin gradien dan persamaan garis lurus meski proses understanding nya lemot, but I love it so much. Tapi gue benci saat diperintah menggambar grafiknya. Dan itu berlanjut sampai kelas 9 apalagi detik-detik menjelang UN, sumfaah gue rajin banget mantengin buku matematika. Contohnya materi statistika. Nentuin rata-rata, median, dan modus data tunggal, menyajikan data dalam bentuk tabel dan diagram batang, garis, dan lingkaran adalah favorit gue banget. Gak final disitu, gue suka materi peluang dimana kita bisa nentuin ruang sampel suatu percobaan acak sekaligus nentuin suatu peluang dari kejadian sederhana. One more chapter! Ini yang paling gue suka. Barisan bilangan dan deret gak pernah bikin gue bosen nentuin pola barisannya, nentuin suku ke-n atau jumlah suku ke-n pertama dari deret aritmatika dan geometri, sekaligus find out solving problem yang related dengan barisan dan deret. Meski dari sekian materi matematika yang gue favoritin itu udah hilang pergi ke negeri antah berantah dari otak normal(standard) gue ini. Bicara soal fisika? Fisika itu nyenengin. Sumpah deh, tapi gue benci dengan praktikumnya. Gue suka fisika sampe duduk di bangku kelas 10 sekarang ini. Cahaya, cermin dan lensa jadi materi favorit gue karna saat praktikum bukannya seriusan praktik malah kesenengan mainin cermin dan lilin yang kita bawa sendiri. Kelas 8 SMP itu adalah puncak kebahagiaan gue banget karna nilai daily test fisika selalu diatas 9(dengan sombongnya) meski gak pernah nyampe-nyampe ke angka perfect 100. Tapi gue bersyukur banget broo. Kelas 9 pun gue masih suka dengan fisika specially materi listrik dinamis, induksi elektromagnetik dan kemagnetan. Gue suka discuss materinya tapi gue BENCI DENGAN PRAKTIKUM nya. Itu sebabnya gue selalu kesel sendiri tiap kali ngeliat apalagi masuk lab. gue kayak tersengal-sengal gitu memburu nafas, dan emang bener-bener udah diujung tanduk. Gue piker gue udah matik saat ada di dalam lab. Bahasa apaansih barusan???? Back to the topic. Meski beberapa materi kelas 9 gue favoritin, tetep aja angka 20 pernah menghiasi buku tugas fisika gue dengan indahnya. Dan sempet-sempetnya gue bangga! Kimia? Dari zaman baheula, gue suka banget bahkan cinta dan addicted dengan pelajaran yang satu itu, mungkin gen. karna mami gue pecinta kimia banget, beliau pintar dalam hal itu meski ingatannya blank dan error kalo inget-inget tentang kimia. Entahlah, mungkin karna faktor usia hihihi. Well, tapi satu hal yang harus lo tau kimia itu magic. Magic is chemical. Aneh bin ajaib tapi nyata, ya itulah kimia. Tapi kebencian gue akan terlihat saat harus bersentuhan atau Cuma ngeliatin cairan-cairan nyebelin itu dengan wadah berbagai macam bentuk dan ukuran yang dipajang di meja lab. Ieuuuh. Gue mulai kesel. Tapi inget, disaat orang-orang sekitar lo gak ada yang tau perasaan lo, sugesti positif dari diri sendiri adalah satu-satunya cara untuk ngilangin stress. Let the stressed go out from mind. Gue itu nyantai, woles, gak pernah bawa stress sesuatu karna itu pantangan. So? Gue anggep cairan-cairan itu layaknya sebotol kecap, saos, ataupun cuka yang disiapkan khusus di meja-meja warung bakso. Haha*evil laugh. Biologi? Pelajaran ini unik dan gue suka karna berbagai eksperimen bisa kita lakukan dengan mengemukakan hipotesis(dugaan sementara) dan blablabla. Dari sekian mata pelajaran yang gue suka, lo harus tau kalo gue sama sekali tidak memprioritaskan mata pelajaran lebih tepatnya ilmu dunia sebagai nomor satu dalam hidup. Kalo gue udah seneng sama pelajaran itu, gue gak akan perduli dengan nilai daily test yang akan gue dapet entah itu dibawah KKM lalu gue kecipratan remedial(tp jgn keterlaluan juga) atau mungkin diatas KKM yang bikin gue girang setengah mati. Satu tujuan gue, gue sekolah BUKAN CARI NILAI PERFECT, tapi gue manfaatin ilmu dunia sebagai amal jariyah dan kelak sukses di akhirat. tapi Alhamdulillah gue juga sempetnya jadi salah satu siswa berprestasi dari 9 siswa berprestasi lainnya saat SMP. pernah ngebanggain sekolah dengan ability pas-pasan gue di bidang bhs inggris dan gue nganggep ini cuma keberuntungan aja. how lucky i am! mulai tingkat kabupaten sampai yang tertinggi se-Madura bikin gue girang setengah mati akhirnya berapa belas penantian dalam hidup, gue pernah dapet juara haha. that was awkward. mo kalah atau menang, menurut gue sama aja toh Allah nilai USAHA kita bukan HASIL nya. tapi Gue lebih bangga saat temen-temen kasih kepercayaan ke gue dengan minta tolong bantuin ngejelasin ke mereka ngertiin materi ini itu. Gue bersyukur! Dan yang perlu lo tau juga, saat gue tau kalo nila-nilai gue amazing tralalala di raport terlebih saat kelas 8 rasa bangga sempet hadir tapi berlalu gitu aja karna gue nganggep nilai-nilai ini Cuma gue butuhin untuk masuk SMA aja dan gak akan gue peluk erat-erat saat di kubur kelak lalu gue kasih ke malaikat sebagai penjamin “nih malaikat…gue orang pinter dan berprestasi dengan nilai yang wonderful. Soo masukin gue ke surge sekarang!!!!” gak guna kan? Orang berilmu penting banget bahkan ada hadistnya “carilah ilmu walaupun ke negeri china”. Tapi ilmu yang seperti apa dan gimana manfaatinnya? Itu sebabnya gue gak pernah anggep ruwet soal ini dan itu. Selebihnya if we’re talking about kurikulum 2013, gue cukup excited dan welcoming dengan learning method yang satu itu. Di k’13 kita sebagai murid dituntut untuk aktif sendiri, sering discuss bareng lalu presentasi hasil diskusi di depan ceman-ceman tercinta. Menyelam sambil minum air, ya sekalian aja gue salurin bakat bicara dan lontarin opini-opini yang sempet terjebak hanya di pikiran. gue suka saat tanpa sadar tangan gue aktif gerak sana-sini karna asik ngejelasin hasil diskusi, bola mata yang biasanya hanya tertuju ke satu arah yaitu papan tulis karna boring dengerin penjelasan guru di metode KTSP sebelumnya sekarang lirik sana sini liat audience dengan mimik wajah gue yang terkadang senyum-senyum cantik layaknya bidadari, dan berubah lagi jadi serius layaknya guru killer. Rasa bangga juga sempet-sempetnya gue rasain disaat temen-temen maupun guru merasa puas atas jawaban-jawaban gue dari questions temen-temen tentang materi presentasi. Tapi gue juga lebih ngerasa garing dan dongo saat Cuma diem dan ngomong terbata-bata karna gak bisa ngejawab pertanyaan materi presentasi sendiri. Life is literally colorful bung!!! Tapi yang bikin gedek dimana k’13 tidak memperbolehkan guru keseringan panjang lebar ceramah kepada makmum-makmum nya. Malahan kita yang harus aktif cari tau dengan browsing di internet atau banyak pinjem buku di perpustakaan. Dan pulang-pulang ke rumah dengan membawa segudang tugas yang nyegat kesempatan kita untuk istirahat. Untungnya gue orang yang nyantai, woles, dan gak stress karna banyaknya tugas. Gue kerjain tugas apa adanya dengan pikiran tenang, that’s why kenapa gue selalu menyelesaikan tugas dengan baik, kalaupun gak baik copas(copy paste) pekerjaan teman adalah satu-satunya cara yang paling ampuh untuk menyelamatkan kita dari amukan badai sang guru pengajar. Okeh fine gue lebay!! Dan di k’13 ada yang namanya program lintas minat, dimana program ini ngasih kesempatan anak ipa yang punya passion di bidang ips, dan sebaliknya. Contohnya gue! Gue anak ipa yang milih lintas minat ilmu sosiologi. Gue tertarik untuk belajar tentang ilmu sosiologi dan antropologi sesuai dengan impian gue. Gue punya mimpi bisa jadi interior designer yang mengandalkan lebih banyak seni daripada matematikanya, atau wartawan kuliner yang harus punya cita rasa lidah yang tinggi dan jujur gue orang yang suka makan dan ngemil, atau mungkin psikolog/sosiolog atau apalah yang berhubungan dengan bidang itu. Gue suka hal-hal yang berbau penyampaian pendapat diselingi dengan sedikit perdebatan lalu kita sama-sama nemuin solving problem nya. Pada intinya gue suka ngomongin atau discuss hal penting. Apapun yang terjadi semua keputusan ada di tangan Allah dan gue berusaha untuk slalu khusnuzon denga apa yang Allah kasih. Ikhtiar dengan belajar itu hal penting setelah berdoa kepada Sang Pencipta. Allah udah negesin kok perbaiki urusan akhiratmu, maka Allah yang akan memperbaiki bahkan lebih memperbaiki urusan duniamu. Sebenarnya masuk SMA negeri bukan impian gue. Saat SMP dulu, memang sempet terbesit di pikiran gue harus masuk SMA negeri tapi saat gue berubah pikiran lebih baik gue nyantri di pesantren eh justru pendaftaran untuk ke pesantren itu malah udah ditutup karna gue TELMI(Telat Mikir). Dan penyesalan itu terus gue rasain sampe sekarang. MBI Amanatul Ummah adalah pesantren idaman gue di Pacet, dan pesantren Tahfidz Darul Qur’an adalah pesantren favorit gue dimana gue gak akan pernah nyampe belajar disana, karna mami tercinta belum pasrah anak sulungnya ini menuntut ilmu agama ke kota Tangerang nan jauh disana. Tapi belajar agama banyak cara kok. gue mulai merubah kebiasaan hidup lama gue yang jarang banget deket sama Kitabullah, sekarang harus ngebiasain diri baca ayat-ayat suci Al-Qur’an tiap waktu. Tanpa kita sadar kita berkomunikasi dengan Allah dan Allah juga kasih kita bonus berlipat gandakan kebaikan saat kita membaca 1 huruf saja dalam lantunan ayat-ayat suci Al-Qur’an. masih banyak hal lainnya yang gue tempuh biar bener-bener bisa tobat. Dari yang sering pake celana jeans, fabric pants, celana pensil yang mutlak mamerin lekuk kaki dan di combine dengan baju-baju longgar dan jilbab yang udah gue pake dari dulu sekarang tahap demi tahap gue udah kebiasa dan bahkan feel so comfortable saat menggunakan rok maupun jubah dengan jilbab  yang benar-benar nutup. Someday, gue harus bisa syar’i. Gue adalah orang yang konsisten dengan niat gue insya Allah, gue tipe orang yang tegas, gak suka dengan orang yang neko-neko dan banyak tingkah, gue cuek bebek itu kata orang-orang, gue pemalu sometimes, gue seneng diajak sharing bareng, pengertian akan situasi dan kondisi, dan gue juga butuh dimengerti oleh orang-orang sekitar. TAKE A GOOD TIME OF LIFE BEFORE YOUR EXPIRED LIFE!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s